Hotel Mewah dengan Konsep Sisi Terbaik Dublin di Irlandia
Akomodasi

Hotel Mewah dengan Konsep Sisi Terbaik Dublin di Irlandia

Salah satu trik pesta favorit saya adalah memberi tahu orang-orang bahwa saya memiliki gelar master dalam studi Irlandia. Penampilan tidak percaya yang saya dapatkan sangat berharga.

Ini bukan ketidakpercayaan pada pencapaian apa pun hanya bahwa gelar seperti itu ada dan, lebih baik lagi, bahwa seorang wanita tanpa keturunan Irlandia memilikinya.

Sebenarnya, saya hanya mencintai Irlandia. Tetapi setelah belajar di Dublin, menyelesaikan gelar saya di New York, bekerja dalam penulisan perjalanan dan akhirnya fokus pada musik Meksiko, satu dekade telah berlalu sejak saya terakhir mengunjungi Dublin. Dalam keputusan menit terakhir terbang kembali ke AS dari Thailand, tunangan saya dan saya berhenti sebentar di Irlandia sehingga saya bisa berkenalan kembali dengan cinta pertama saya.

Itu adalah Dublin yang jauh berbeda dari yang saya ingat. Ibu kota Irlandia ini berkembang pesat, kosmopolitan dan beranikah saya mengatakannya? — kota yang trendi.

Budaya pub dan musik tradisional Irlandia masih hidup dan sehat, tetapi Dublin memiliki irama yang berbeda akhir-akhir ini. Ini adalah pusat startup, dengan kantor pusat satelit untuk perusahaan seperti Google dan Meta, membuat tempat-tempat seperti jalan O’Connell dan Grafton menjadi sarang aktivitas yang konstan.

Saya kecewa melihat banyak tempat favorit saya tutup karena pandemi atau suasana kota yang berkembang, tetapi tempat hiburan malam dan restoran baru telah muncul untuk menggantikannya.

Satu area yang tetap konstan, bagaimanapun, adalah pemandangan hotel mewah kota. Tingkat pelayanan dan keramahan di hotel Dublin terus menjadi salah satu daya tarik terbesar bagi wisatawan ke Emerald Isle.

Baca Juga:  10 Villa Murah di Bali Dengan Promo Terbaik

Kamar tamu di Hotel Dylan, yang bertempat di sebuah bangunan era Victoria di salah satu lingkungan yang lebih mewah di Dublin.

Kamar tamu di Hotel Dylan, yang bertempat di sebuah bangunan era Victoria di salah satu lingkungan yang lebih mewah di Dublin. Kredit Foto: Pengeboran Meagan

Dilan Hotel

Perhentian pertama saya adalah Dylan Hotel, butik bintang lima yang apik, sederhana, dan nyaman yang dibangun di dalam dinding rumah kota era Victoria.

Dylan dengan 72 kamar adalah pilihan yang luar biasa untuk pelancong muda yang canggih. Terletak di jalan yang tenang dengan deretan pepohonan di pusat kota selatan. Sebagai anggota Preferred Hotels & Resorts, Dylan sama-sama elegan dan nyaman, dengan kamar-kamar luas mulai dari 300 kaki persegi dan memiliki tempat tidur empuk yang mewah, mesin Nespresso, handuk lembut, dan lantai kamar mandi berpemanas (sebagai sentuhan yang bagus).

Suatu keharusan saat menginap di Dylan adalah sarapan di Eddison Restaurant. Apakah Anda ingin sesuatu yang ringan seperti telur orak-arik yang empuk atau benar-benar menikmati sarapan Dylan “Irlandia lengkap”, ini adalah satu kali makan yang Anda ingin menghemat ruang.

Apa yang luar biasa tentang Dylan adalah ia menawarkan istirahat yang tenang tetapi tidak pernah terlalu jauh dari mana pun yang Anda inginkan, dengan Baggot Street yang ramai di tikungan. Tetap saja, klien Anda dapat lebih dekat dengan aksi pusat kota Dublin dengan menginap di Fitzwilliam Hotel Dublin, yang terletak di seberang St. Stephen’s Green, ruang hijau terbesar dan paling ikonik di kota.

Baca Juga:  7 Hotel Terbaik di Rio de Janeiro, Brasil

Fitzwilliam Hotel Dublin

Fitzwilliam tentu saja merupakan salah satu tempat yang lebih mewah untuk tinggal di Dublin, tetapi tetap mempertahankan getaran yang ringan dan aneh, dengan penjaga pintu yang mengenakan mantel ungu kerajaan dan dekorasi yang menampilkan warna-warni. Merah adalah warna pilihan untuk pengalaman Penthouse kami.

Penthouse di Fitzwilliam benar-benar sebuah oasis perkotaan. Menghadap ke taman, ruang bergaya apartemen multi-kamar ini memiliki dua kamar tidur, dua kamar mandi, ruang tamu, ruang makan, dan banyak area persiapan untuk mengadakan acara. Desainnya berayun vintage, dengan karpet shag, pola berani, dan furnitur bergaya mod.

Seperti halnya Dylan, salah satu daya tarik terbesar Fitzwilliam adalah restorannya, Glovers Alley. Baru-baru ini dianugerahkan bintang Michelin, Glovers Alley terletak di lantai dasar hotel. Reservasi sangat penting, karena ini adalah salah satu kursi terpanas di kota.

Sementara Anda menunggu meja, bersantailah di dekat perapian yang menderu di lobi yang bermandikan sinar matahari. Anda juga tidak dapat mengalahkan lokasinya, hanya sekitar sudut dari Grafton Street yang energik.

Ya, perubahan adalah keniscayaan, sesuatu yang mungkin lebih kita sadari saat ini. Tapi senang mengetahui bahwa ada hal-hal seperti kehangatan adegan keramahan Dublin yang masih bisa kita andalkan. Sementara Dublin mungkin terlihat sangat berbeda bagi saya sekarang, akan selalu ada pengingat yang hangat dan indah tentang mengapa saya jatuh cinta padanya sejak awal.